Thursday, February 25, 2010

Betapa besar rahmat itu.

          ‘Nabi SAW, engkaulah idolaku’. Sewaktu dia berada di sekolah rendah dahulu, ungkapan inilah yang diisi di ruangan ‘siapa idola anda?’ di atas sekeping kertas. Sebenarnya pada tahap umur sebegitu dia masih belum cukup kenal dan menghayati peribadi yang dimiliki oleh baginda Nabi Muhammad SAW. Mungkin kerana tiada kesedaran pada umur sebegitu untuk lebih menghayati ketinggian sifat peribadi baginda. Seperti merasakan dirinya menipu diri sendiri, kerana apa yang dijadikan idola itu tidak diikuti dengan sebaiknya. Sedangkan bagindalah sebaik-baik manusia yang perlu diikuti dan dicontohi. 

          Lagi-lagi apabila menyertai perarakan sempena menyambut Maulidur Rasul di sekolah, dia hanya menyertai perarakan kadangkala dengan semangat mengikut-ikut sahabatnya sahaja. Menyertai perarakan sehingga tiba di perkarangan masjid dengan selawat ke atas Nabi, selepas itu duduk mendengar ceramah dan selesai ceramah ada pula sedikit jamuan ringan. Tidak boleh dianggap ringan, berat juga rasanya. Yang bab jamuan itulah yang kadangkala dinanti, sehingga lupa apa tujuan dan matlamat sambutan itu sebenarnya. Ini sewaktu dia masih kecil, biarkanlah sahaja dia. Bukankah perlu melentur buluh perlu dari saat masih dipanggil rebung? Sekurang-kurangnya ada juga semangat dia untuk mengingati kembali betapa besarnya rahmat dan nikmat dengan kelahiran Nabi SAW ini. Kalau sudah dewasa tabiatnya masih lagi menyertai sambutan hanya kerana jamuan di akhirnya, memang tidak patut. Perlu malu kepada diri sendiri malahan perlu malu lagi kepada Allah SWT. 

          Pening juga dia melihat berita-berita yang dipaparkan di media baru-baru ini. Semuanya menjadi isu. Pelik sungguh, rasanya menjadi isu hangat kerana ada agenda dan kepentingan yang tertentu oleh individu atau organisasi tertentu. Rasanya semua sudah maklum akan isu ini. Hari ini terasa dia mula merasa kemanisan. Alangkah bahagia dapat menghayati peribadi Nabi SAW itu sendiri. Terkesan di jiwa, alhamdulillah kerana hati dilembutkan sedemikian rupa. Ini memang nikmat yang besar, mudah benar terkesan di jiwa setiap apa yang didengar dan dipelajari. Sentiasa ingin mengubah dan memperbaiki diri demi mencapai reda Illahi. Walaupun kadangkala alpa tetapi ada juga usaha, niat di hati Allah SWT sahaja yang tahu. Sejauh mana sunnah telah diamalkan, termuhasabah dia. Ini untuk apa? Untuk meningkatkan kecintaan kepada Nabi SAW dan agama Allah SWT.

Sedikit perkongsian ilmu bersama setelah mengikuti tiga kuliah mengenai Maulidur Rasul.

  1. Jangan sekadar ikut tradisi sambutan, tetapi pengamalan sunah itu perlu ada dalam diri.
  2. Ucapan selawat ke atas Nabi SAW perlu untuk setiap masa dan bukan sekadar melafazkan tetapi perlu difahami dan dihayati.
  3. Melihat betapa besar rahmat yang hadir dengan kelahiran Nabi SAW.
  4. Walaupun menggunakan pendekatan yang berbeza, intipati sambutan perlu sama untuk mendekatkan diri kepada Nabi SAW dan Allah SWT serta tidak ada unsur yang melalaikan.
  5. Keperibadian Nabi SAW yang Al-Amin perlu diikuti sebagai agen perubahan demi memberi gambaran personaliti seorang muslim.
  6. Manusia perlu dipandu oleh Al-Quran dan As-Sunnah untuk hidup.


video

No comments:

Post a Comment